Sabtu, 09 November 2013

Review Jurusan Perpajakan

Sebelumnya ini cuma review yang diambil dari banyak sumber di internet, jadi ga lepas dari unsur subjektivitas. kalo bisa untuk konsultasi jurusan, silakan mencari info atau bertanya bukan pada satu, tapi pada beberapa sumber agar infonya lebih valid :) Karena saya juga baru kelas 3!! :))


Jangan lupa share ke temen2 lain ya :)

Hmmm pajak ya? apa kata pertama kali yang tersirat di benakmu ketika mendengar kata "pajak"? mungkin beberapa akan ada yang jawab "Gayus".
Spoiler for Gayus Tambunan >>

ILUSTRASI
Tragedi 1 (teman SMA)
temen: "kuliah di jurusan apa lo?"
anak Pajak: "STAN bro"
temen: "waaah ntar jangan jadi gayus yaaa"
anak Pajak: ƪ_(☉▿▿▿▿▿▿☉)_ʃ

Tragedi 2 (angkot)
orang angkot: "kuliah di jurusan mas?"
anak Pajak: "Pajak bang"
orang angkot: "waaah adik kelasnya gayus donk"
anak Pajak: ƪ_(☉▿▿▿▿▿▿☉)_ʃ

Tragedi 3 (Sosialisasi di SMA)
anak Pajak: "ya adik2, kita dari mahasiswa Pajak, kita mau memberikan inf....."
kelas: (menyela pembicaraan) "woooo gayus gayus!!!" *ngelempar kertas* *kelas ramai*
anak Pajak: Щ(º̩̩́Дº̩̩̀Щ)

Tragedi 4 (Rumah Mertua)
ibu pacar: "kuliah dijurusan apa sekarang?"
rangga: "di pajak tante"
ibu pacar: "owh bagus donk, belajar yang rajin ya, ntar biar orangtuanya senang kalo nilainya bagus. ga usah ikut2tan genk motor gitu ya, jauhi aja anak2 kayak gitu, juga nanti kalo udah lulus jangan korupsi kayak gayus, masak nanti anak saya kamu kasih uang haram, nanti kalo kamu makanin anak saya pake uang haram saya nggak setuju ama hubungan kalian, Kguasgdyufdasfyasfdsa fuasfguafgudfi dfgdsuf gafgyufdsfg *ceramah samapai pagi"
rangga: "Y"

yah, jika kamu kerja di Pajak, siap2 lah dengan resiko cemoohan, gunjingan orang tentang pekerjaanmu, dicurigai tiap ketemu, dan beban hidup lain. cuma ada sedikit orang yang membela Orang Pajak, beberapa diantaranya yaitu: calon mertua dan anak2 yang mau masuk ke jurusan Pajak (seperti kalian :P)

MEMANG ORANG PAJAK ITU KERJAANYA GIMANA DAN DIMANA SIH?
pertama, saya mau meluruskan dulu, bahwa kantor pajak itu sudah ga bisa mengotak-atik uang yang sudah dibayarkan. Mengapa? Karena orang yang membayar pajak itu, membayarnya ga di kantor pajak, tapi ke Bank, langsung ke Bendahara Pemerintah. Trus nanti bukti bayarnya baru disampaikan ke kantor pajak.

Trus kenapa jalanan di depan saya masih rusak-rusak? Uang pajaknya kemana?

Once more again, orang pajak itu ga megang duit. Duit yang disetor masuk ke bendahara pemerintahan kemudian oleh bendahara pemerintah tersebut disalurkan ke kementerian2 atau lembaga2, misalnya kalo pembangunan jalan itu tugasnya Kemeterian Pekerjaan Umum, kalo sekolah yang rubuh itu ke Kemendiknas, dst. Jadi kalo protes, protesnya ke kementerian yang bersangkutan, jangan di pajak.

Misalnya nih, suami yang nyari duit, istri yang ngelola. Kalo duitnya cepet habis kan ga lucu kalo protesnya ke suami. \(#`⌂´)/┌┛*(☆,✗)

Trus G*yus itu dapet duit darimana? Sebenarnya saya kurang begitu mengikuti, setahu saya G*yus itu kerjanya di bagian banding. Jadi misal perusahaan udah dinilai kena pajak sekian, trus banding ke g*yus (pake huruf kecil aja deh :p) oleh g*yus dikabulkan bandingnya, nah si gayus lalu dapet ceperan. Jadi ga menilap duit yang telah ibu dan bapakmu setorkan. Tapi dengan kecolongan kasus tersebut, Direktorat Jenderal Pajak (DJP) terus memperbaiki diri.

ga hanya anak STAN yang bisa kerja di DJP. anak UI, UNAIR, dll terutama yang ada jurusan pajaknya, juga bisa kerja di DJP pula melalui tes CPNS. jadi misalnya DJP baik, itu bukan mutlak karena anak Pajak, dan apabila DJP buruk, itu juga bukan mutlak karena anak Pajak. ya seperti sm*sh lah. sm*sh sukses bukan cuma karena morgan atau bisma, tapi anggota yang lain juga punya andil.  #apabangetdeh

Tapi mayoritas/hampir semua anak dari luar STAN kerjanya di perusahaan sebagai konsultan Pajak. Karena tes CPNS juga ga buka tiap tahun. FYI setiap orang/perusahaan diberi keleluasaan untuk menghitung pajaknya sendiri. Kalo kamu datang ke kantor pajak trus bilang

“Coy! Itungin pajak gueh (┌’o' ┐) donk”
“Sorry ya? Emang eloh (┌’o')┌ siapa gueh (┌’o' ┐)?”
#gasegitunyaaaaa ƪ_(☉▿▿▿▿▿▿☉)_ʃ

Kalo kantor pajak itu adanya konsultan/Account Representative, jadi buat bantu dan bertanya-tanya gitu

Nah maka dari itu perusahaan perlu juga mempekerjakan konsultan pajak buat ngitung dan meminimalkan pajaknya. Wah banyak donk yang dibutuhkan? Emmm kurang tau juga, tapi sepertinya iya. Cek saja di koran atau lowongan pekerjaan.

TRUS SEBENARNYA APA AJA YANG DIAJARIN DI PAJAK?
seperti jurusan lain di FE, ada mata kuliah yang selalu ada di setiap jurusan: agama, bahasa inggris, bahasa indonesia, hukum, etika, akuntansi, komputer dan lain lain

selain itu ada mata kuliah khusus anak pajak kayak akuntansi pajak, PPN, PPNBm, PBB, dan jenis-jenis pajak lain.

Intinya mempelajari aturan-aturan lah, ya jadi agak-agak mirip akuntansi gitu. Dan antara pajak dan akuntansi memang berhubungan dekat, HTS an lah, jadi akuntansi juga akan dibahas banyak di jurusan pajak. jadi kuliahnya ga bisa sambil kayang-kayang ya, serius

KAMPUS DENGAN JURUSAN PERPAJAKAN
Selain di STAN ada beberapa PTN yang mermbuka jurusan perpajakan, walaupun belum belum banyak. Setau saya PTN yang membuka jurusan pajak adalah UI dan UNAIR. Semuannya D3, ga ada yang S1. Kalo PTS yang membuka jurusan pajak ada banyak sekali.

Di UI jurusan D3 pajak masuk Fakultas D3 Vokasi, sedangkan di UNAIR D3 Pajak masuk Fakultas Ekonomi
Di UI, program D3 yang termasuk favorit adalah D3 Ekonomi dan D3 Perpajakan

Itulah Sedikit Review Mengenai Jurusan Perpajakan
Untuk Review Jurusan Lainnya ada di bawah ini :
  1. Review Teknik Sipil
  2. Review Jurusan Ilmu Politik
  3. Review Jurusan Ilmu hukum
  4. Review Jurusan Manajemen
  5. Review Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota
  6. Review Jurusan Psikologi
  7. Review Jurusan Hubungan Internasional

6 komentar

Wah mantap gan artikelnya, Nice Post

oke trima kasih juga gan

(Srimuliani Handoyokusumo; Lolos PNS Guru di lingkungan Kemenag Berau)

Berawal dari keinginan kuat untuk mengikuti test tertulis CPNS yang dilaksanakan oleh PEMDA Berau dimana saya tinggal, saya pun ikut berpartisipasi mengkutinya. Namun sebenarnya bukan sekedar hanya berpartisipasi tapi terlebih saya memang berkeinginan untuk menjadi seorang PNS. Waktu pun terus berjalan, karena tertanggal 5 Desember 2013 yang lalu saya pun mengikuti Test CPNS yang diselenggarakan oleh PEMDA Berau dengan harapan yang maksimal yaitu menjadi seorang PNS. Kini tanggal 18 Desember 2013, pengumuman test kelulusan tertulis itu diumumkan. Dengan sedikit rasa was-was dan bercampur tidak karuan menyelimuti pikiranku. Rasa pesimisku memang timbul, karena pengumuman yang di informasikan adalah tertanggal 11 Desember 2013 namun di undur tanggal 18 Desember 2013. Dengan mengucapkan BISMILLAH, aku pun masuk ke halaman kantor BKD untuk melihat hasil pengumuman test tertulis CPNS. Dan Syukur Alhamdulillah saya pun LULUS diurutan ke 3 dari 1 formasi yang aku ikuti di Kabupaten Berau Kalimantan Timur. Dan berikut peringkat screen shoot yang saya jepret menggunakan Ponsel kesayangku.

Puji Syukur tak henti-hentinya aku panjatkan ke Hadirat Allah SWT, atas rezeki yang diberikan kepadaku. Semua hasil ini saya ucapkan terimakasih kepada :

1. ALLAH SWT; karena KepadaNya kita mengemis dan memohon.

2. Suami dan Anak [DikMa]; Dukungan Do’anya sangat berharga dalam pencapaian saat ini.

3. Orang Tua, Saudara-saudaraku; Tetap mensupport aku selama 3 bulan terakhir ini, terimakasih Mama, terima kasih Kakak Perempuan ku, terima kasih Kakak Laki-laki ku tak terlepas juga buat teman-temanku terimakasih semuanya.

4. Terimakasih untuk khususnya Bpk.IR.AGUS SUTIADI M.SI beliau selaku petinggi BKN PUSAT,dan dialah membantu kelulusan saya selama ini,alhamdulillah SK saya tahun ini bisa keluar.anda ingin LULUS seperti saya silahkan anda hubungi nomor bpk IR.AGUS SUTIADI M.SI,0852-3687-2555.

bagus bgt bro artikelnya