Selasa, 09 Juni 2015

Jadi Guru Sejarah, Kenapa Nggak?

Hari ini merupakan hari Tes Seleksi SBMPTN 2015 pengen ikut sih tapi.....



Entah kenapa hati masih nggak sreg dengan prodi yang terpaksa aku ambil tahun lalu sebut saja prodi Pendidikan Sejarah, Hampir setahun kuliah pikiran masih melayang jauh dari target, kuliah hanya sebatas kegiatan "formal". Aku masih merasa kalo kuliah itu aneh (atau aku yang aneh ya? -__-), Nggak tau deh kenapa, mungkin karena aku rasa kuliah hanya sebatas datang, duduk, dengar kemudian pulang nggak ada esensi yang aku dapat. Walaupun semester pertama Alhamdulillah dapet IPK lebih akan tetapi KULIAH ITU BUKAN SOAL ANGKA MELAINKAN SOAL RASA.

Yap, rasa. Rasa yang ku maksud adalah rasa saat menimba ilmu, rasa antusiasme saat mempelajari sesuatu. Kamu pasti pernah kan, saat kamu lagi pengen bisa ngelakuin sesuatu kamu pasti belajar dulu agar bisa. Paham yang aku maksud kan? Atau masih nggak paham tentang rasa sejati saat menimba ilmu? Ya udah misalnya aja kamu pengen masak brownis buat si Doi tapi kamu nggak pinter masak, kamu pasti buka tutorial masak brownis di youtube, lalu kamu bakal simak tuh video dengan seksama, mulai mencatat apa saja yang perlu disiapin sampai cara masaknya, terus kalo rasanya nggak enak kamu pasti ngulangin dari awal. Nah rasa saat mempelajari cara membuat brownis sangat jauh beda saat mempelajari ilmu sejarah pas kuliah. Kuliahku di Pendidikan Sejarah nggak ada rasa antusiasme sama sekali nggak ada gregetnya. Aku iri dengan teman teman lain yang nggak salah jurusan. Sebut saja teman2 kwu di IESP, yang sangat "antusias" saat kuliah, ngerjain jurnal sampai malam, sambil nangis nagis, ngeluh sama aku, debat tentang gejolak ekonomi, sampai yang kemarin membantu buat makalah tentang ekonomi desa:v. Pengen sih kuliah kayak gitu.

Rasa salah jurusan itu kayak salah naik angkot, kalo diterusin mah bisa semakin nyasar, atau kamu bisa berhenti dan berbalik arah. Awalnya sih mau berbailk arah dan pindah "angkot", tapi rasa rasanya "banyak teman" yang nggak nge-relain untuk pergi. Ditambah lagi denger perkataan teman kuliah yang rela berdoa agar aku nggak lolos SBMPTN (jika ikut), walaupun aku tahu mungkin itu hanya ocehan wanita belaka namun perkataan itu telah mengubah pemikiran dan pandanganku. Aku harus bersyukur seperti syukur pas hari pengumuman di terima di prodi ini. Bersyukur tulus sampai nangis :') (kamu pasti juga ingetkan gimana bahagianya  diterima di prodi ini kan?). Aku nggak bakalan pindah kok :)

Mungkin Allah punya rencana lain di balik aku menetap di Pendidikan Sejarah. Walupun udah eneg lihat kampus, di tambah lagi nggak ada minat berorganisasi, ya udah bakal ku buat santai aja, Keep on Fighting! Walaupun minat nggak sejalan dengan study dan masih ragu akan prospek sejarah kedepan, hal tersebut udah nggak jadi masalah. Karena kata #Descartes: Cogito ergo sum. Aku ragu maka aku yakin... Ya udah aku yakin aja. Aku yakin ini jalan terbaik, Harapanya sih minimal jadi guru sejarah sesuai dengan study dan keinginan orang tua. Tapi bekerja menurut passion juga nggak masalah sih. Yang penting mah Halal.

Dan semoga buat anak2 yang ngerasa salah jurusan di sejarah atau jurusan lain, nggak usah ngeluh lah, setidaknya bersukurlah kalian. Kalo emang mau berhenti ya udah berhenti dan ganti arah aja, kalo emang males berhenti ya udah syukurin aja.

2 komentar

Sudah kuduga mesti curhat ning Blog haha, Pindah bae ippph

Meneng, aku ngongkon maca ora tak kon ngomen :v